Jakarta (26/08) — Anggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi PKS, Hidayatullah menjelaskan, bahwa pandemi Covid-19 telah berdampak pada realisasi pendapatan negara pada APBN 2020.

Hidayatullah menambahkan, dari kondisi tersebut perlu menjadi catatan Pemerintah bahwa pendapatan negara telah bermasalah jauh sebelum adanya pandemi.

“Realisasi pendapatan negara masih perlu dioptimalkan, walaupun di tengah Pandemi yang terjadi,” ujar Hidayatullah dalam keterangan tertulisnya, Kamis (26/08)

Menurut Legislator Fraksi PKS ini, angka realisasi memang tercatat 96%, akan tetapi secara nominal pada dasarnya mengalami penurunan sebesar 15,9% dibandingkan realisasi 2019.

“Hal ini diperburuk dengan realisasi penerimaan perpajakan yang hanya mencapai 91%, dimana secara nominal mengalami penurunan sebesar 16,8%,” terang Hidayatullah

Politisi asal Sumatera Utara ini menekankan bahwa Pemerintah gagal dalam mencapai target tax ratio sebagaimana yang dicanangkan pada RPJMN 2015-2019.

“Misalnya terdapat selisih lebih dari 5% antara target RPJMN dan realisasi tax ratio. Jelas hal ini menguatkan bahwa kegagalan mencapai target tax ratio ini sudah terjadi sejak lama dan semakin memburuk saat pandemi,” tegas Hidayatullah

Hidayatullah menuturkan, rasio perpajakan yang pada awalnya di atas 11%, pada tahun 2019 hanya mencapai 9,76%.

“Jelas ini ada problematika utama yaitu masih banyaknya sektor yang under-tax dan didorong dengan pemberian insentif (belanja perpajakan) dalam jumlah yang sangat besar,” pungkasnya.

“Kami mendesak Pemerintah untuk dapat mendorong peningkatan kinerja, terutama pada RPJMN 2020-2024 dimana Pemerintah sudah menerapkan target tax ratio yang mencapai 11,7-12,7%,” tutup Hidayatullah.

By Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *